Langsung ke konten utama

Partner in Crime (?)


Waktu itu, tepatnya pertengahan tahun kemarin, gue lagi pusing-pusingnya nulis skripsi. Alhasil sering ke kampus cuma buat nyari tempat yang asik buat nulis. Kriteria buat nyari tempat skripsian sih gampang:
  1. Jauh dari tempat tidur. Soalnya tiap gue ngerjain di meja belajar kamar, bawaannya pengen pindah ke tempat tidur, karena empuk. Bisa ditebak yaah beberapa menit kemudian apa yang terjadi.. posisi berubah jadi rebahan dan ngantuk hingga batal skripsian.
  2. Gak ada yang dikenal. Kalo ngerjain di rumah, pasti kan di kamar, tutup pintu. Jadi dikirain gak ada kerjaan. Ibu suka ketok kamar, masuk dan bilang
    Kalo udah gini pasti gue disuruh ngepel, nyapu, nyuci, atau nganter emak ke pasar. Kalo skripsian sama temen pun kurang efektif banyak ngobrolnya. Serba salahhh!
  3. Murah atau minim biaya. Kira-kira skripsian bisa memakan waktu 2 bulan, jadi misal sehari keluar uang buat beli makan sebesar Rp 25.000, maka 2 bulan jadi Rp 750.000. Nah, kalo skripsian yang gratis berarti gue bisa menghemat Rp 750.000. Uang segitu cukup banget kan buat jalan-jalan ke dufan, beli gorengan, atau nabung buat beli rumah.
Berkat kriteria-kriteria tersebut, maka pilihan tempat skripsian jatuh pada Perpustakaan Kampus!! Nyaman pokoknya, dingin, sepi, ada backsound dunia lain.. wow banget deh. Tapi sayang, kurangnya cuma 1, wifinya jelek banget. Sedangkan gue butuh banyak kuota buat browsing, nyari sumber data, download jurnal, dll. Tapi yaudahlah bawa modem sendiri..


Suatu ketika mas pacar ngajakin lomba cepet-cepetan ngetik di http://ngetik.maya.id/ . Yang kalah harus traktir 2 buah kebab topping semaunya buat yang menang, sedangkan dia sendiri akan dapet challenge dari yang menang. Teringat kata-kata Coach Bobbi, "Your beliefs are a magnet that create your reality". Jadi ya yakin aja, eh bener kan akhirnya gue yang menang.. mantap

Di dinginnya malam pinggiran kota Jakarta, bertemulah sepasang kekasih yang dulunya masih saling suka namun tak berani mengungkapkan. Kuambil 2 buah kebab black kekinian, kusantap perlahan agar tidak cepat habis. Senangggg sekali rasanya, jariku yang lentik, biasa dipakai untuk ngetik, garuk-garuk kepala, dan kadang korek hidung akhirnya bisa berguna untuk mendapatkan kebab gratis. 

Kebetulan pacar lagi PKL di sebuah instansi yang tidak bisa gue sebutkan namanya. Dia bilang, pengamanan di sana kurang banget, dan juga sepi. Maka orang luar sebenarnya bisa masuk asal gak mencurigakan. Nahhhh sebenernya ini adalah tantangan kalo gue kalah di lomba ngetik. Gue diajak menyelinap masuk kantor buat skripsian di sana! hmmmm.... abis berpikir panjang akhirnya gue terima. Lagian juga gue sayang, ehm maksudnya lumayan buat kriteria skripsian nomor 3 di atas. Kebetulan gue termasuk orang yang seneng nyari tantangan gitu.. Preman lagi duduk di pinggir jalan aja kadang suka gue meletin pas lewat naik motor.

Baik, hingga tiba saatnya, gue beranikan diri untuk skripsian di sana. Peralatan udah siap, tinggal nunggu dijemput. Pukul 7.30 pagi ku sudah duduk manis diatas motor pacar, kita melaju dengan santai ke kantor tersebut yang jaraknya kurang lebih hanya 4km dari rumah gw. Agak deg-degan sih.. Tapi nggak papa, seandainya ketauan menyelinap pun gak akan dihukum yang gimana banget, toh gue gak nyolong kan, mau numpang duduk doang.. sambil skripsian.

Jam 8 sampe, kita naik ke atas, dan bener aja dong itu kantor sepi banget.. gak perlu nunjukkin ID card, tinggal masuk lift dan sampe ke ruangan yang isinya banyak meja, tapi orangnya gak ada. Gue duduk di samping pacar, rulenya kita harus diem-dieman kaya orang gak kenal. Biar gue fokus skripsian juga sih, dan pacar fokus kerja. AHHHHH charger laptop pake segala ketinggalaaaan. Mau minta anterin sama pacar tapi gak enak, akhirnya pesen gojek deh buat pulang dan balik lagi ke kantor. Ngeselin.

Sampe kantor lanjutin lagi skripsinya. Sambil chatting sama pacar juga buat nanya-nanya (iya chattingan, padahal duduk sebelahan). Beberapa menit berlalu, gue dapet 2 jurnal. Truuus karena wifinya kenceng banget kaya hugo pas lagi naek motor, jadi terbesitlah ide brilian gue untuk.. download film. Hahahaha… yaampun bahagia bangett akutuu.. setengah jam kemudian banyak orang yang dateng, mau PKL juga. Kebanyakan anak SMK, jadi mereka pasti gak nyadar kalo gue bukan anak PKL. Pas makan siang, gue ngobrol sama temennya pacar, yang dia kira gue juga anak PKL..

Jam 5 pun tiba, saatnya pulang. Astaghfirullahalaziiiiiiiiiiiiim. Niat gue kan mau ngerjain skripsi, kenapa sebagian besar waktu yang gue habiskan malah buat nyari sama download film coba. Yasudahlah…


Skripsi ada kemajuan walaupun cuma dikit.. tapi gapapa setidaknya jadi punya 13 film buat hiburan pas lagi suntuk. Makasih ya pacaar, udah ajak aku ke kantor PKLmu...



makasih juga ya instansi terkait.. karena aku dikasih tempat untuk skripsian dan menikmati wifi gratis yang koneksinya cepet banget. Lain kali tolong pengamanannya diperketat, biar gak sembarangan orang bisa masuk. Untung yang menyelinap aku, orangnya baik dan jarang berbuat kejahatan.. coba kalo orang jahat. Waah bisa digotong pulang itu meja.


Sekian cerita gue hari ini, yang bisa dijadikan pengalaman sebagai “kejahatan bersama pacar”. Sebenernya gak kejahatan-kejahatan banget sih, tapi karena gw dan pacar (dulu masih gebetan) orang yang sangat baik, jadinya ini tergolong sedikit kejahatan.

Komentar

  1. Your Affiliate Money Printing Machine is waiting -

    Plus, making profit with it is as simple as 1...2...3!

    This is how it all works...

    STEP 1. Tell the system what affiliate products the system will advertise
    STEP 2. Add some PUSH BUTTON TRAFFIC (it takes JUST 2 minutes)
    STEP 3. See how the system grow your list and upsell your affiliate products all on it's own!

    Are you ready to make money automatically?

    Click here to launch the system

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tantangan Perekonomian Global di Abad ke-21

Kalangan bisnis menghadapi sejumlah tantangan perekonomian yang penting abad ini. Seiring dengan perekonomian Negara-negara di seluruh dunia yang menjadi kian berkaitan, maka pemerintah dan perusahaan harus bersaing di seluruh dunia. Meskipun tidak ada satu pun orang yang dapat meramalkan masa depan, baik pemerintah maupun perusahaan kemungkinan perlu untuk memenuhi berbagai tantangan guna mempertahankan daya saingnya secara global. Terdapat lima tantangan yang akan dihadapi : 1.Dampak ancaman terorisme internasional yang terus berlangsung pada perekonomian, 2.Pergeseran ke arah ekonomi informasi global, 3.Menuanya populasi dunia, 4.Kebutuhan untuk memperbaiki mutu dan layanan pelanggan, dan 5.Usaha-usaha untuk meningkatkan kemampuan bersaing dari tenaga-tenaga kerja di setiap Negara.
Sedangkan menurut Bank Dunia, menyatakan bahwa terdapat lima tantangan yang akan di hadapi perekonomian Global setelah terjadi beberapa kali krisis Finansial pada awal abad ke-21.  Diantara lima tantangan Globa…

Pengalaman Menjadi Surveyor untuk Pilgub

Seiring dengan diadakannya Pilgub DKI Jakarta beberapa waktu lalu, banyak lembaga survey yang melakukan penelitian untuk melihat bagaimana jejak pendapat dan persepsi masyarakat terhadap Pilkada DKI Jakarta. Penelitian ini nantinya berujung pada hasil elektabilitas calon pasangan Gubernur dan Wakil Gubernur. Nah disini gue mau cerita pengalaman menjadi surveyor di lembaga survey. Awalnya diajak sama temen. Dia ini sering ikut gabung ke kerjaan yang gak terlalu terikat banget, freelance lah istilahnya. Berhubung lagi liburan kuliah, jadi coba-coba aja ikutan biar tau. Oke langsung cerita ke pengalaman menjadi surveyor di Indikator dan CSIS.


1. Surveyor di Indikator.
Ikut workshopnya dulu di deket kampus. Semua surveyor diajarin gimana teknis di lapangan, cara menggunakan aplikasi, pembagian surat tugas, wilayah kerja, kuesioner, souvenir, dan uang transportasi. Waktu kerja lapangan dibatasin, pokoknya tanggal sekian adalah waktu pengembalian berkas ke panitia. Kerjanya ini berdua untuk t…

Happy Friendship Day ?

are you serious today is a Happy Friendship Day? yaa I'm sure :)
asik sih punya sahabat, dulu gue punya sahabat. waktu sekolah di kupang, gue punya sahabat. waktu di sd,gue punya banyak sahabat yang tergabung dalam sebuah genk. waktu kelas 7, gue punya sahabat. waktukelas 8, gue punya sahabat. waktu gue kelas 9, gue punya sahabat. dan itu orangnya berbeda-beda. sahabatcuma bertahan sementara. saat kita dekat, mungkin kita nganggep dia sahabat. tapi coba deh perhatiin waktukita udah jauh sama dia. dia pun bakalan punya sahabat baru.
lo tau kan arti sahabat itu apa? sahabat adalah orang yang sangat dekat dengan kita, yang tentu kita sayang, yang selalu ada di saat kita ingincurhat, yang selalu mengerti kita.
tapi.... tapi... kalo kita curhat sama orang yang konteksnya udah jauh sama kita, pasti dia jadi gak ngerti apayang kita curhatin. mungkin dia juga kurang ngerti apa yang kita rasain. bahkan teman biasa yang berada didekat kita yang tidak mempunyai gelar sahabat kita justru yang leb…